Wednesday, 2 August 2017

KISAH ZON BEBAS CUKAI KENYIR DAN LANGKAWI


Kewujudan zon bebas cukai di Langkawi adalah tidak lain bila mana idea tersebut datangnya daripada Tun Mahathir sendiri semasa menjawat jawatan Perdana Menteri dahulu. Tujuannya tidak lain adalah untuk menghidupkan kawasan Langkawi tersebut.

Bercakap tentang pulau Langkawi aku terus teringatkan lambakan pengusaha minyak gamat serta minyak lintah yang dijual secara terbuka di perkampungan Beras Terbakar.

Belum hendak bercakap berkenaan dengan coklat, barangan dapur dan rokok yang tidak dikenakan cukai di Langkawi, malahan tauke ubat  gamat disana mampu memilik kereta mewah jenama Bentley yang berharga hanpir sejuta jika di tanah besar.

Padahal asalnya Langkawi dahulu adalah tak ubah seperti mana-mana kampung nelayan yang terdapat di Malaysia ini. Hinggakan ada yang mengatakan bahawa Langkawi pada ketika itu masih disumpah oleh Mahsuri. Namun itulah Pulau Langkawi yang dahulunya sebelum dikenali sebagai Zon Bebas Cukai.

Kini selepas gah Pulau Langkawi yang terkenal sebagi pusat bebas cukai, muncul pula Tasik Kenyir sebagai fungsi yang sama seperti mana Langkawi. Padahal asalnya Tasik Kenyir itupun selepas dibina empangan hidroelektrik Sultan Mahmud pada tahun 1988.

Oleh kerana empangan itulah banyak kampung yang wujud di Tasik Kenyir itu terpaksa dipindahkan, malah pulau-pulau yang terdapat disitu adalah merupakan puncak bukit sebenarnya. Maka tidak hairanlah sekiranya masih wujud kegiatan menebang balak di dalam air.

 Namun pembinaan dua pusat sedemikian di tempat atau kawasan yang terpencil ini sebenarnya adalah satu perjudian besar, tersalah langkah maka membazir sahaja bina pusat bebas sedemikian. Bak kata orang jika dari hilir hendak hulu perlulah melawan arus itu dahulu sebelum tiba ke hulu, maka itulah yang dilakukan untuk membina pusat bebas cukai tersebut.

Walaupun pada asalnya idea pembinaan zon bebas cukai di Tasik Kenyir adalah dimulakan oleh Ahmad Said ketika menjawat jawatan MB dan akhirnya usahanya itu disudahkan oleh MB Razif. Walaupun diwaktu pembinaannya dahulu yang sudah berkira-kira projek ini bakal menemui kegagalan namun sebaliknya yang berlaku apabila ianya sudah dibuka kepada orang ramai dan sudah tentunya untuk pelancong.

Sebenarnya ada juga terbaca kritikan daripada seorang ADUN PAS tentang pembinaan pusat bebas cukai ini. Namun tak perlulah dipedulikan lagipun pada mereka langsung tiada baiknya tentang projek kerajaan ini, apa yang mereka tahu adalah konon-kononnya fasal penjagaan alam sekitar. Padahal sewaktu zaman memerintah dahulu negeri Terengganu tiada lah bersih mana pun.