Monday, 10 April 2017

"IF ASSAD WILL GO"


Aku masih ingat akan sebuah majalah TIME yang pernah dibeli berkisarkan tentang perjuangan rakyat Libya yang berusaha untuk menjatuhkan Muammar Gaddafi pada masa itu yang bertajuk "What if he doesn't go".

Tidak lain apa yang disumbatkan dalam setiap muka surat majalah yang tersohor berkisarkan tentang Gaddafi dan setiap ulasan oleh pakar IR dan Geopolitik, termasuk Fareed Zakaria.

Seperti di Mesir dan Iraq, Libya juga ditawarkan akan kehidupan yang lebih indah selepas jatuhnya rejim yang sedang dikuasai oleh Gaddafi pada ketika. Hinggalah ada yang berceritakan tentang kekayaan keluarga Gaddafi yang tak ubah sama seperti Qarun di zaman Nabi Musa A.S.

Namun usaha untuk menggagalkan Gaddafi media barat seolah-olah melupakan akan siapa Gaddafi yang sebenarnya. Kisah Gaddafi menetap di dalam khemah sehingga seluruh warga Libya pun tidak pernah dimainkan.

Kini ia berulang lagi di Syria apabila media seperti CNN, CNBC,BBC dan Al Jazeera mengulang skrip sama ketika zaman Gaddafi dijatuhkan dahulu. Cumanya kali ini munculnya media seperti Sputnik dan RT yang cuba menangkis propaganda oleh media seperti CNN tadi.

Melihat kepada wujudnya perang di Syria yang menjadikan Bashar al Assad sebagai target utama untuk dihapuskan kerana dakwaan membunuh puak Sunni yang cuba bangkit untuk melawannya. Berikutan kedegilan untuk melepaskan takhta pemerintahan yang diwarisinya, Assad dikatakan telah mengerahkan tentera sendiri untuk menghapuskan penentang nya.

Namun usaha itu masih tidak berjaya, malah wujudnya Islamic State (IS) yang direka oleh Amerika Syarikat bagi melawan Assad. Padahal tujuan sebenarnya adalah untuk menguasai lapangan minyak seperti mana yang telah dilakukan oleh IS di Mosul dan Benghazi. Bermula daripada saat itulah Russia mula campur tangan dalam isu di Syria ini apabila mula menyedari bahawa kejatuhan harga minyak dunia adalah disebabkan monopoli harga minyak oleh puak pengganas IS yang menjual nya dengan harga yang rendah kepada negara-negara pengimport.

Dalam konteks krisis di Syria hari ini, negara itu sudah menjadi penyedia pentas kepada A.S dan Russia. Sekiranya Trump mahu bertindak keatas Russia sepatutnya 59 Misil Tomahawk dilancarkan kearah Moscow atau St. Petersburg dan bukannya kearah Syrian yang sudah pun lunyai dibedil oleh sekutu mereka iaitu Britai dan Perancis.

Walaupun Assad itu adalah seorang berfahaman Syiah, bagaimana pula dengan Saddam Hussein yang menghabisi riwayat hidup di tali gantung atas tuduhan jenayah. Adakah Iraq juga kini benar-benar aman seperti sebelum Perang Teluk bermula.

Pada aku percaya atau tidak atas apa yang berlaku di negara Timur Tengah ini memerlukan kita terlebih mengkaji sejauh mana kebenaran pihak media melaporkannya. Baik dari segi gambar atau isi penulisannya agar kita tidak mentah-mentah mempercayai nya. Lebih elok jika dibuat perbandingan terlebih dahulu antara kumpulan A dan B. Wallahualam