Monday, 13 April 2015

#SIRI1 DIALOG BAWAH POKOK: AKTIVISME


            Dunia Aktivisme adalah satu dunia yang mana kita memperlihatkan aksi oleh sekumpulan manusia itu, sama ada secara fizikal mahupun sebaliknya. Akan tetapi, aksi perlakuan oleh si pelakunya itu sudah pasti akan meninggalkan kesan yang mendalam kepada mereka yang menerimanya. Memang diakui bahawa dalam landskap kehidupan kita hari ini selalu dicorakkan dan diukir oleh pengenalan AKTA dan pelbagai jenis dasar-dasar yang diperkenalkan oleh Sang Pemerintah.

                Walaubagaimanapun, aktivisme juga mempunyai peranan yang sama dimainkan oleh orang politik, yang membezakan hanyalah medium atau lapangan manakah yang digunakan oleh aktivisme dan ahli politik ini. Namun, kegiatan aktivisme ini adalah bersifat indiependent kerana kebanyakan mereka bergerak secara sukarela dan mencari dana untuk menggerakan kerjanya sendiri. Hal ini kerana ramai daripada kalangan kita melihat kegiatan aktivisme adalah satu perbuatan yang membazirkan masa kerana ianya dilihat seperti perbuatan yang tidak berpenghujung.

                Memang diakui bahawa kegiatan aktivisme seperti yang diperkatakan oleh kebanyakan daripada masyarakat kita pada hari ini. Walaubagaimanapun, kesan yang lahir daripada sebuah kegiatan aktivisme mampu meninggalkan kesannya sehingga hari ini seperti, di Indonesia sebelum merdeka (1908-1927) sekumpulan pelajar menaja gerakan Boedi Oetomo (Budi Oetomo) atau Usaha Suci yang kemudiannya melahirkan Sumpah Pemuda (1928) yang terkenal itu … nasionalisme Indonesia menentang penjajahan Belanda. Gerakan pelajar jugalah yang melahirkan tokoh nasionalis Soekarno dan Hatta. Semasa Gerakan GESTAPO 1965 yang menjatuhkan pemerintahan Soekarno-Hatta, dan gerakan Reformasi di lewat 1990-an yang menumpaskan rejim General Soeharto berikutnya, juga menyaksikan peranan aktif golongan belia-pelajar. Walaupun sudah berpuluh tahun Gerakan Boedi Oetomo berkubur akan tetapi apa yang dibawanya masih lagi menjadi ikutan para aktivis di Indonesia hari. Hal terjadi semasa penulis berada di Indonesia yang ketika itu para aktivis dan Presiden Jokowi merayakan hari Sumpah Pemuda dengan membacakan sumpah tersebut bersama-samanya. Ini membuktikan bahawa apabila perilaku aktivis pada suatu masa dahulu betul-betul memberi kesan kepada masyarakat sudah pasti apa yang dilakukannya itu akan dituruti oleh mereka yang seterusnya sebagai penyambung legasi.

            Menjadi sinonim bagi kita bahawa aktivis ini adalah sebagai agen perubahan bagi sesebuah bangsa. Hal ini dapat diceritakan dalam sebuah artikel yang ditemui penulis.“ Pemuda, sebagai agen dari suatu perubahan (agent of change) dituntut untuk mengubah keadaan yang terjadi di lingkungan sekitarnya, seperti upaya mengubah ketidakberpihakan keputusan pemerintah terhadap masyarakat dan mereka menjadi jembatan penghubung antara rakyat dengan pemerintah. Perkara ini dapat dibuktikan semasa Gerakan Reformasi 1998 menjadi catatan perjuangan generasi muda dalam memberantas ketidakadilan dan kejahatan sosial.

            Masyarakat juga masih mengatakan bahawa menyertai kegiatan aktivisme adalah seperti menyertai kegiatan politik dek kerana kebanyakan kegiatan aktivisme pada hari ini banyak berkait rapat dengan parti-parti politik. Hal ini kerana   Ardhi Rasy Wardana mengatakan bahawa, aktivisme merupakan serangkaian kegiatan yang dilakukan secara fizikal maupun nonfizikal berupa aksi dan tulisan ataupun berbagai bentuk propaganda yang semata-mata ditujukan untuk kepentingan rakyat. Oleh itu tidak hairanlah sekiranya kita melihat pada hari ini parti-parti politik di negara ini giat mempergunakan para aktivis ini bagi memudahkan gerak kerja mereka dalam politik.

            Oleh itu, pelbagai kegiatan ataupun bidang yang diceburi oleh kita pada hari ini seperti menyertai sukarelawan bergiat dalam penulisan pun sudah dikira sebagai seorang aktivis. Hal ini sama juga seperti golongan pendakwah yang terus mengajar dan memberi pemahaman kepada masyarakat mengenai agama juga layak digelar seorang aktivis. Haruslah diingat bahawa gelaran untuk seorang aktivis bukanlah diperolehi melalui kegiatan politik sahaja. Malah, pelbagai cara lagi yang boleh dilakukan oleh seseorang yang menceburi bidang aktivisme.



            Kesimpulannya, apabila bercakap mengenai aktivisme, kita masih berada di tahap yang baharu kerana fikiran kita hanya tertumpu kepada politik sahaja. Oleh yang demikian, inilah tujuan sebenar penulis mengadakan Dialog Bawah Pokok ini bagi membincangkan maksud sebenar aktivisme dan perlakuannya yang dilakukan dalam kegiatan aktivisme hari ini.